--> Skip to main content

Indikator Bulls Power







Indikator bulls power adalah alat analisis yang sederhana dan efisien yang memungkinkan untuk menentukan mood pembeli selama jangka waktu yang dipilih. Hal ini paling sering digunakan dalam hubungannya dengan bears power oscillator yang bekerja dengan prinsip yang kurang lebih sama.

Jika pasar ditutup pada level yang lebih tinggi daripada yang telah dilakukan pada jangka waktu sebelumnya, maka kenaikan sudah dapat ditentukan. Tetapi jika harga turun, dapat dikatakan jika penjual yang menang.

Anda dapat menilai bagaimana pasar berkembang selama periode tersebut dari bagian dalam grafik. Indikator ini juga mewakili histogram yang menampilkan perubahan suasana hati pembeli. Ini dihitung sebagai selisih antara harga maksimum dan EMA.

Dengan menggunakan EMA tren lebih cepat terlihat karena bekerja dengan data selanjutnya. Misalnya, rata-rata pergerakan 10 hari yang sederhana memperkirakan rasio terakhir 10% sama seperti yang telah diperkirakan semua rasio sebelumnya.

EMA yang sama akan menghitung hari terakhir sebagai 18%. Selain itu, ini tidak berubah terlalu tajam dibandingkan dengan simple moving average yang mengatur ulang semua data sebelumnya sekaligus.

Perdagangan sehari-hari mewakili pertempuran pembeli atau bulls yang mendorong harga naik dan penjual atau bears yang mendorong harga turun. Bergantung pada pihak mana yang mendapat skor, market di hari itu akan berakhir dengan harga yang lebih tinggi atau lebih rendah dari hari sebelumnya.

Biasanya, pertama-tama harga tertinggi dan terendah, memungkinkan untuk menilai tentang bagaimana pertempuran berkembang selama hari itu.

Tahap pertama untuk menghitung ini adalah dengan menghitung rata-rata pergerakan eksponensial (sebagai aturan, disarankan untuk menggunakan EMA 13 periode.

Bulls = High – EMA
Keterangan:
Bulls: pembeli
High: harga tertinggi di bar saat ini
EMA: rata-rata pergerakan eksponensial

Dalam tren naik, High lebih tinggi dari EMA, sehingga kekuatan bulls berada di atas nol dan histogram berada di atas garis nol.

Jika High berada di bawah EMA saat harga turun, kekuatan bulls menjadi di bawah nol dan histogramnya berada di bawah garis nol. Itulah cara menggunakan bulls power yang perlu diketahui.

Support by:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar